Google+ Badge

Sunday, December 1, 2013

9 Perbandingan Antara Simpanse dan Manusia


Simpanse adalah kerabat paling dekat kita, namun mereka tidak diketahui untuk sebagian besar dunia sampai Charles Darwin menulis tentang mereka dan dipopulerkan pada tahun 1859. Banyak tentang mereka hanya telah ditemukan baru-baru, dan kesalahpahaman berlimpah karena membesar-besarkan dan lisensi artistik digunakan dalam karya fiksi. Namun demikian, kesamaan dan perbedaan tidak apa yang banyak orang berpikir. Dengan belajar tentang kerabat kita, kita dapat lebih memahami diri kita sendiri.
1. Jumlah Spesies

Simpanse sering salah disebut monyet, tetapi mereka sebenarnya dalam keluarga kera besar seperti kita. Kera besar lainnya adalah orangutan dan gorila. Hanya ada satu spesies hidup manusia saat ini: homo sapiens. Di masa lalu, banyak ilmuwan mencoba untuk menyatakan bahwa ada beberapa spesies manusia, dan sering cepat menambahkan bahwa mereka sendiri berasal dari 'unggul' spesies. Namun, semua manusia dapat menghasilkan anak-anak subur dan jadi kami semua spesies yang sama. Simpanse, di sisi lain, sebenarnya dua spesies: pan troglodytes, simpanse pada umumnya, dan pan paniscus, simpanse atau bonobo gracile. Kedua jenis simpanse adalah spesies benar-benar terpisah. Manusia dan kedua spesies simpanse berevolusi dari satu nenek moyang, tchadensis mungkin Sahelanthropus, antara lima dan tujuh juta tahun yang lalu. Hanya fosil-fosil dari nenek moyang ini tetap.
DNA

Hal ini sering mengatakan bahwa manusia dan simpanse berbagi 99% DNA yang sama. Perbandingan genetik tidak sederhana karena sifat pengulangan gen dan mutasi, tetapi perkiraan yang lebih baik adalah suatu tempat dari 85% menjadi 95%. Angka ini masih mungkin terdengar mengesankan, tapi DNA yang paling digunakan untuk fungsi selular dasar yang semua makhluk hidup berbagi. Sebagai contoh, kita memiliki sekitar setengah dari DNA yang sama dengan pisang, namun orang tidak menggunakan ini untuk menekankan bagaimana pisang yang sama bagi kita! Jadi 95% tidak mengatakan sebanyak itu pertama kali muncul ke. Simpanse memiliki 48 kromosom, dua lebih dari manusia. Diperkirakan bahwa ini adalah karena dalam nenek moyang manusia, dua pasang kromosom menyatu menjadi satu pasangan. Yang menarik, manusia memiliki beberapa variasi genetik paling tidak semua hewan, yang mengapa kawin sedarah dapat menyebabkan masalah genetik. Bahkan dua manusia sama sekali tidak berhubungan biasanya secara genetik lebih mirip simpanse dari dua saudara.

2. Ukuran otak

Otak seekor simpanse memiliki volume 370mL rata-rata. Sebaliknya, manusia memiliki volume otak 1350mL rata-rata. Otak ukuran saja, bagaimanapun, bukan merupakan indikator mutlak kecerdasan. Ada pemenang Hadiah Nobel dengan otak mulai dari bawah lebih 900 ml sepanjang jalan sampai ke lebih dari 2000mL. Struktur dan organisasi dari berbagai bagian otak adalah cara yang lebih baik menentukan kecerdasan. Otak manusia memiliki area permukaan yang tinggi karena mereka jauh lebih berkerut daripada otak simpanse, dengan jumlah yang lebih besar koneksi antara banyak bagian-bagiannya. Ini, serta lobus frontal yang relatif lebih besar, memungkinkan kita jauh lebih mewah dari pemikiran abstrak dan logis.
Keramahan

Simpanse menghabiskan banyak waktu bersosialisasi. Banyak bersosialisasi mereka grooming satu sama lain. Simpanse remaja dan remaja akan sering bermain dengan, mengejar, dan menggelitik satu sama lain, sebagai orang dewasa kehendak dengan keturunan mereka. Menunjukkan kasih sayang termasuk berpelukan dan berciuman, yang dilakukan antara simpanse dari segala usia atau jenis kelamin. Bonobo sangat lincah, dan hampir setiap acara kasih sayang ini dilakukan seksual, terlepas dari gender. Simpanse memperkuat persahabatan dengan menghabiskan waktu luas grooming satu sama lain. Manusia menghabiskan waktu bersosialisasi sebanding, meskipun lebih melalui berbicara dari perawatan. Namun demikian, banyak dari sejumlah besar obrolan ngawur kita hasilkan hanyalah sebuah versi yang lebih canggih dari simpanse perawatan - melayani sedikit tujuan lain selain untuk memperkuat ikatan hubungan kami. Manusia juga menunjukkan hubungan kuat melalui kontak fisik - sebuah tepukan di punggung, pelukan, atau ramah mendorong. Primata ukuran kelompok sosial erat mencerminkan ukuran otak mereka. Simpanse memiliki sekitar 50 teman dekat dan kenalan, sedangkan manusia memiliki antara 150 dan 200.

Bahasa dan Ekspresi Wajah

Simpanse memiliki salam kompleks dan komunikasi yang tergantung pada status sosial dari simpanse berkomunikasi. Mereka berkomunikasi secara verbal dengan menggunakan berbagai seruan, geraman, jeritan, celana, dan vokalisasi lainnya. Sebagian besar komunikasi mereka, bagaimanapun, ini dilakukan melalui gerak tubuh dan ekspresi wajah. Banyak dari ekspresi wajah mereka - kejutan, menyeringai, memohon, menghibur - adalah sama dengan manusia. Namun, manusia tersenyum dengan menanggung gigi mereka, yang untuk simpanse dan hewan lainnya tanda agresi atau bahaya. Sebagian jauh lebih besar komunikasi manusia dilakukan melalui vokalisasi. Manusia unik memiliki pita suara yang kompleks, memungkinkan kita berbagai besar suara, tetapi mencegah kita dari minum dan bernapas secara bersamaan seperti simpanse bisa. Selain itu, kami memiliki lidah yang sangat berotot dan bibir, memungkinkan kita manipulasi akurat dari suara kami. Ini sebabnya kami memiliki dagu runcing sedangkan simpanse telah surut dagu - kami lampirkan banyak otot kita bibir ke dagu bawah menonjol, tapi simpanse tidak memiliki banyak otot-otot ini dan sehingga tidak perlu dagu yang menonjol.


Diet


Simpanse dan manusia sama-sama omnivora (makan tumbuhan dan daging). Manusia lebih karnivora dari simpanse, dan memiliki usus yang lebih halus terhadap pencernaan daging. Simpanse kadang-kadang akan memburu dan membunuh mamalia lainnya, seringkali monyet, tapi selain membatasi diri untuk buah dan kadang-kadang serangga. Manusia jauh lebih tergantung pada daging - manusia hanya dapat memperoleh vitamin B12 secara alami melalui makan produk hewani. Berdasarkan sistem pencernaan kita dan gaya hidup suku-suku yang masih ada, diperkirakan bahwa manusia telah berevolusi untuk makan daging minimal sekali setiap beberapa hari. Manusia juga cenderung makan dalam makanan daripada makan terus sepanjang hari, lain sifat karnivora. Ini mungkin karena daging hanya menjadi tersedia setelah berburu sukses, dan sebagainya yang dimakan dalam jumlah besar tapi jarang. Simpanse akan merumput di buah terus-menerus sedangkan kebanyakan manusia akan makan tidak lebih dari tiga kali dalam sehari.
Sex

Bonobo terkenal untuk nafsu seks mereka. Simpanse umum dapat menjadi marah atau kekerasan, tapi bonobo meredakan situasi tersebut melalui kenikmatan seksual. Mereka juga menyapa dan menunjukkan kasih sayang satu sama lain melalui stimulasi seksual. Simpanse umum tidak melakukan seks rekreasi, dan kawin hanya membutuhkan waktu sepuluh atau lima belas detik, sementara sering makan atau melakukan hal lain. Persahabatan dan lampiran emosional tidak memiliki bantalan pada dengan siapa sebuah pasangan simpanse pada umumnya, dan perempuan di panas umumnya akan kawin dengan beberapa laki-laki, yang kadang-kadang sabar menunggu giliran langsung setelah satu sama lain. Manusia mengalami kesenangan seksual, seperti bonobo, namun bahkan seks untuk reproduksi hanya membutuhkan waktu lebih lama dan membutuhkan usaha lebih, kemitraan jangka panjang secara alami membentuk sebagai hasilnya. Tidak seperti manusia, simpanse tidak memiliki konsep kecemburuan seksual atau kompetisi, karena mereka tidak mengambil mitra jangka panjang.
berjalan Tegak

Baik manusia dan simpanse mampu berjalan bipedally (dengan dua kaki). Simpanse akan sering melakukan ini untuk melihat lebih jauh ke depan, tapi lebih memilih untuk bergerak dengan empat kaki. Manusia berjalan tegak sejak masa bayi dan telah berevolusi berbentuk mangkuk tulang panggul untuk mendukung organ-organ internal mereka ketika melakukan hal itu. Simpanse, bersandar ke depan selama gerakan, tidak perlu mendukung mereka dengan organ panggul mereka dan sehingga memiliki pinggul lebih luas. Hal ini membuat persalinan lebih mudah bagi simpanse daripada manusia, yang berbentuk mangkuk panggul adalah bertentangan dengan jalan lahir besar. Kaki manusia lurus dengan jari-jari kaki di bagian depan untuk membantu mendorong tepat di depan saat berjalan, sedangkan kaki simpanse memiliki jempol kaki saling berlawanan dan lebih seperti tangan yang kuat dari kaki. Mereka digunakan untuk memanjat dan merangkak, melibatkan samping, gerakan diagonal, atau berputar.
Mata

Manusia memiliki putih di sekitar iris mereka, sedangkan simpanse biasanya memiliki warna cokelat gelap. Ini membuat lebih mudah untuk melihat di mana manusia lain mencari, dan ada beberapa teori mengapa demikian. Ini mungkin merupakan penyesuaian terhadap situasi sosial yang lebih kompleks, di mana ia merupakan keuntungan untuk melihat siapa orang lain melihat dan berpikir tentang. Ini dapat membantu saat berburu diam-diam dalam kemasan, dimana arah mata sangat penting untuk komunikasi. Atau mungkin hanya mutasi genetik tanpa tujuan - putih di sekitar iris terlihat di beberapa simpanse juga. Baik manusia dan simpanse dapat melihat dalam warna, membantu mereka untuk memilih buah-buahan matang dan tanaman untuk makan, dan memiliki visi berkenaan dgn teropong, mata mereka menunjuk ke depan ke arah yang sama. Hal ini membantu melihat secara mendalam dan sangat penting untuk berburu, bukan mata pada sisi kepala seperti kelinci yang membantu menghindari diburu.

No comments: